Pak Kari Pergi ke Bandar

Pemandangan dari puncak bangunan pasar mewah

Terkenang dengan Kisah Pak Kari pergi bertualang ke Singapura. Dahulu kisah itu kami baca pada buku pelajaran Bahasa Indonesia tatkala kami masih bersekolah. Hanya saja kami lupa apakah semasa bersekolah SD, MTs (SMP), atau SMA. Nan terakhir kami ragu, kemungkinan tiada mungkin di SMA.

Kisah itu menceritakan lelaki udik bertandang ke bandar besar serupa Singapura. Masa itu amatlah mudah masuk ke Singapura tiada serupa sekarang. Kisahnya lawak namun menurut kami menohok orang-orang pandir yang gemar bersikap berlagak pintar.

Dan kisah itulah nan kami dapati pada diri ketiga orang udik ini. Datang ke bandar besar dengan penuh ketakutan dan cemas akan perbuatan manusia sekarang. Kena culik, kena rampok, kena tikam, kena hantam dan berbagai fikiran nan buruk-buruk lainnya. Namun nan mereka perlihatkan ialah sikap nan berlainan, tiada hendak mereka dikatakan orang udik. (more…)

Salah satu Taman Kota Kami

panorama

Kota kami memiliki beberapa taman, namun taman-taman tersebut tidaklah luas, tidak serupa taman-taman di negeri Barat, gratis, di pusat kota, luas, nyaman, dan santai.

Namun walaupun demikian, taman di kota kami banyak peminatnya. Ramai orang datang mengunjunginya, terutama pada saat akhir pekan, cuti bersama, dan libur panjang. Tempat parkir tiada muat, jalan-jalan menjadi sempit, dan orang ramai hilir-mudik. (more…)