Tatkala Bumi Marah

Entah kenapa kami acap kagum dengan sebuah filem yang menggunakan tak banyak pelakon, ada yang satu ada dan yang dua. Kami juga suka dengan sebuah filem yang tidak terlalu sering berganti sudut pandangnya, seperti tiga seri Sebelum Matahari Terbenam.[1]

Dan lagi-lagi, filem ini kami tonton dengan enggan. Ada tampak, namun tatkala melihat sekilas agak kurang berminat. Namun entah kenapa selama sepekan kami selalu mendapat ulasan tentang filem tersebut. Jadi akhirnya kami tonton jua, judulnya aneh, hanya dua huruf sahaja “IO” (more…)